ULTAH-GANDJELREL-2TH

Gudeg, sebuah nama yang tak perlu diragukan lagi pasti semua orang tahu terasosiasi erat dengan kota Jogja. Satu lagi keunikan gudeg adalah nyaris selalu terasosiasi dengan nama perempuan.

Orang di luar Jogja pasti kenal dengan gudeg Bu Tjitro, Yu Djum, atau Juminten. Dan nama-nama tersebut adalah nama yang sangat luwes sebagai nama perempuan Jawa atau Jogja. Jadi klop.

Di tengah serbuan brand gudeg dengan nama perempuan, ada satu brand yang rada keluar dari pakem, yaitu gudeg Song Djie. Meski sebenarnya ada akhiran nama perempuan juga, yaitu gudeg Song Djie Bu Atmo, namun nama Song Djie jauh lebih populer.

Song Djie terkesan sebagai sebuah nama Cina, padahal aslinya adalah sebuah singkatan dari kosong sidjie alias nol satu. Sebuah pengharapan bahwa gudeg tersebut akan selalu menjadi nomor satu di Jogja bahkan di Indonesia.

Kesan nama Cina tersebut bukanlah satu-satunya nilai jual gudeg Song Djie.

Jika kebanyakan gudeg Jogja akan menonjolkan rasa manis, gudeg Song Djie justru cenderung gurih. Ini membuat gudeg Song Djie relatif mudah diterima oleh pelancong yang kurang suka atau tidak terbiasa makan makanan dengan cita rasa manis. Apalagi jika dimakan lengkap dengan sambal kreceknya, mantap pedasnya. Cita rasa gurih ini membuat gudeg Song Djie seolah-olah memang memiliki sentuhan bumbu Cina, bukan sekadar namanya yang berkesan Cina. Makin kuatlah citra kota Jogja sebagai kota multi etnis dan multi kultur nan damai.

Lauk yang bisa ditambahkan di gudeg Song Djie ini bervariasi, mulai dari telur dan tahu hingga ke daging ayam. Yang menarik, sambal kreceknya diberi tambahan kacang tolo atau kacang tunggak. Anda penggemar bubur? Jangan khawatir, gudeg Song Djie juga menyediakan bubur. Jangan lupakan pula krupuk yang selalu tersedia, dijamin fresh, tidak melempem.

Bagi yang penasaran, seperti apa sih rasa gudeg Song Djie itu, silakan menuju ke Jl. Kyai Mojo 104 Yogyakarta atau Jl. HOS Cokroaminoto 31A.

Nah, berhubung media online belum memungkinkan untuk berbagi rasa dan aroma, maka saya akan membagikan penampakannya saja. Mau penampakan tegak lurus dari atas atau agak dari samping? Ah, daripada ribut, saya kasih semua sajalah ya, hehe.

Gudeg Song Djie

Gudeg Song Djie

Motretnya pake apa? Ah, masa masih tanya kalo saya sukanya motret pake apa. Jelas ASUS Zenfone 3 lah. Dulu banyak orang bilang, hasil potret itu tidak tergantung kameranya tapi fotografernya. The man behind the gun gitu kerennya. Tapi saya yakin sekarang ini kata mutiara itu tidak 100% benar. ASUS Zenfone 3 dengan feature PixelMaster Camera membuat proses memotret menjadi lebih mudah sehingga seorang pemulapun bisa menghasilkan foto yang bagus.

Contohnya ya saat saya memotret gudeg Song Djie tadi. Saya gak perlu memikirkan macam-macam, soal fokusnya, soal kecepatan rana, bukaan diafragma (yang bahkan untuk bisa menuliskan hal-hal tersebut saja saya harus googling). Dan hasilnya? Well, mungkin memang gak bagus-bagus amat, namun saya yakin foto gudeg Song Djie di atas bikin kamu ngiler khan? Hehe.

Memotret Song Djie

Intinya, PixelMaster akan melakukan otomatisasi berbagai elemen kamera/lensa hingga ditemukan nilai ideal untuk memotret. Pengguna tinggal membidik saja dan memencet tombol untuk mengambil gambar.

PixelMaster juga menyediakan optimasi berbagai elemen kamera sehingga bisa menghasilkan gambar bokeh, resolusi tinggi, HDR (High Dynamic Range) yang mengoptimasi bukaan cahaya hingga tingkat terang gelap gambar menjadi lebih rata, pengambilan gambar di kondisi kurang cahaya, dan lain-lain.

Kamu bisa lihat betapa santainya saya mengambil foto gudeg Song Djie tersebut. BTW, kamera yang digunakan untuk mengambil foto saya yang sedang membidik gudeg itu Zenfone juga loh.

Nah, kalau ke Jogja, jangan lupa mampir ke gudeg Song Djie untuk mencicipi gudeg cita rasa Jogja dengan sentuhan Cina. Tapi kalau kepingin motret-motret, Zenfone-nya beli sendiri ya, jangan pinjam punya saya. (lol)

Artikel ini diikutsertakan pada Blogging Competition Jepret Kuliner Nusantara dengan Smartphone yang diselenggarakan oleh Gandjel Rel.

Follow me on social media:
Gudeg Song Djie, Cita Rasa Jogja, Sentuhan Cina
Tagged on:             

13 thoughts on “Gudeg Song Djie, Cita Rasa Jogja, Sentuhan Cina

  • 22/02/2017 at 12:29 pm
    Permalink

    Aseli gudeg non mainstream ini bikin saya pnasaran, om

    Dan moto pake 2 zenfone itu wuih sekali euy. Top. Smoga menang kompetisinya, om

    Jd pengen ikutan jg #lah

    Reply
    • 27/02/2017 at 3:40 pm
      Permalink

      Ikut aja om, siapa tau menang

      Reply
    • 27/02/2017 at 3:39 pm
      Permalink

      Sori ya Ded, baru sempat reply.
      Ya yang benar memang harusnya manis sih :D

      Reply
  • 01/03/2017 at 6:20 pm
    Permalink

    Jogja selain kaya akan wisatanya, juga kaya akan kulinernya. Saya juga sering ke Jogja, dari tempat saya cuma 3 jam pakai motor

    Reply
  • 03/03/2017 at 11:29 am
    Permalink

    Arehe reeeekkk… marai ngiler. Gurih bingit iki mesti :)
    Aku belum pernah yg Song Djie ini, Om Yahya. Pankapan klo kesana ajakin laaah ke situ. Mosok ngertiku maem mung ndik mirota malioboro lantai 3 :))

    Reply
    • 03/03/2017 at 9:49 pm
      Permalink

      Ayuk lah, silakan ke Jogja, nanti traktir saya ke Song Djie yaaa :D

      Reply
  • 04/03/2017 at 2:33 pm
    Permalink

    Kalau di tempatku namanya santan kethewel atau santan nangka kethewel ^_^

    Reply
    • 05/03/2017 at 4:49 pm
      Permalink

      Daerah mana itu?

      Reply
  • 09/03/2017 at 10:16 pm
    Permalink

    Sayaaaa kangeeen gudeg….
    apalagi yg rasanya anti mainstream ini, bikin tambah ngiler aja ? Tanggung jawab om, kalau saya ke Jogja mau cobain ini…

    Reply
  • 10/03/2017 at 6:58 pm
    Permalink

    Wah, kalo ke jogja wajib nyoba nih, belum pernah soalnya

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *