Nostalgia Gardu Jaga

Anda yang pada sekitar tahun 1988-1991 tinggal di Jogja dan hobi mendengarkan radio, pastilah mengenal radio Rakosa. Dan bila kebetulan radio Rakosa adalah channel favorit Anda, pasti kenal acara Gardu Jaga. 😀

Bagi yang belum/tidak tahu, Gardu Jaga adalah acara komedi bertemakan kehidupan sehari-hari dan dikemas dengan gaya guyonan khas Jogja. Tokoh-tokoh Gardu Jaga antara lain adalah mBah Kemo, Jelitheng, Kang Iwak, Krepo, pak RT, Badrun, dan lain-lain.

Tanpa mengecilkan arti tokoh yang lain, boleh dibilang tokoh sentral dalam Gardu Jaga adalah mBah Kemo dan Jelitheng. Silat lidah antara keduanya selalu menimbulkan gelak tawa pendengar. Kedua tokoh inilah yang seringkali diplot sebagai “pusat” konflik.

Saya sendiri boleh dibilang terlambat mengikuti Gardu Jaga. Saya mengikuti hanya beberapa episode terakhir. Beruntung ada setidaknya 3 episode yang sempat saya rekam.

Namun sayang sungguh sayang, dari ketiga episode tersebut hanya 1 yang sempat saya selamatkan dan kini sudah saya konversi ke format MP3. Rekaman Gardu Jaga tersebut terdiri dari empat bagian karena dulu merekamnya pake 2 kaset dan masing-masing bagian tercakup ke dalam 1 side kaset tersebut.

Silakan download melalui link berikut:

FYI, sekarang ada lagi acara Gardu Jaga di Radio KR, 107.2 FM, setiap Selasa malam jam 21.00 WIB. Penggagasnya adalah salah satu tokoh yang dulu juga terlibat di Gardu Jaga Rakosa.

Follow me on social media:

Similar Posts

40 Comments

  1. Wah sudah berapa tahun saya terakhir mendengar kata “Gardu Jaga”. Terimakasih telah membuat saya ingat ke acara radio paling lucu sepanjang masa ini. *menjura*

    1. Itu pake layanan IDWS, di IIX, mestinya ya bisa tho.
      Atau gara2 lagi main blokir2an ya? (doh)

  2. iya Om.. gak bisa diundhuh…. padahal pengen selak ndengerin je.. bisa diupload tempat lain gak ya…. hehehe

      1. ternyata bisa, caranya aku puter semua file tersebut baru aku cari di cache mozilla trus aku simpen deh…
        ngomong2 apa masih ada judul yang lain Om.?

  3. Salam Kenal dariku, artikel menarik 😀 Sekalian mau bilang Met Puasa bagi yang puasa. Met sejahtera bagi yang gak njalanin. Semoga selamat & damai dimuka Bumi. Amin 😀

  4. om Yahya..boleh dong mp3 gardu jaga nya.
    saya dolo juga sempat merekam, namun kasetnya ilang 🙁

    sudah kangen bgt sama mbah kemo, badrun, sapii, pak Rt dkk

  5. Gardu jaga, lupa siaran tiap hari apa. tapi yang pasti selalu menunggu acara ini. mbah kemo dkk bikin kepingkel-pingkel. dulu sempet rekam banyak episode, tapi hilang entah kemana. kira2 rakosa masih punya rekamannya gak ya. aku mau bangetttttt

  6. Iya pada masanya ngetop bgt bagi kami & kawan2 sepantaran…sampe2 rugi rasanya kalo kelewatan 12 episode aja..

  7. Saat masih kuliah saya selalu mendengarkan gardu jaga bersama kakak-kakak saya. Sampai sekarang pun kalau becandaan kami masih memakai gaya bahasa/dialek mbak Kemo. Kangen juga mendengarkan lagi, di mana ya saya bisa mendownloadnya.

  8. Mas yahya , apakah sekarang sudah tambah koleksi gardu jaga, yg saya download, episode mbah kemo mau bikin universitas, nah mas yahya sudah punya yang lain belum, mas, jika sudah saya mau mas, dulu saya juga pernah rekam, kurang lebih 4 episode, namun sayang kaset entah kemana ???

  9. Wuih…nemu juga akhirnya…temen di jaman saya dulu …..taon 90an…yang pastinya tiap kamis malam nungguin mbah Kemo dan Jelitheng antem2an…wahahaha…

    Mas Yahya..kalau boleh aku di share ya…, aku udah kirim e-mail siang ini…

    makasih

  10. Trimakasih mas Yahya, telah kutemukan kenangan masa muda di yogya dengan mendengarkan mbah Kemo yang begitu saya terkenang, saya jebolan anak muda di yogya thn 90an dan memang asli wong yogya dan sekarang merantau di luar kota. sayapun sebenarna sempat merekam beberapa episode, yang paling saya senangi episode “mbah kemo merantau ke Jakarta”. tp entah kemana kaset2 itu. saya senang sekali bisa mendengarkan suara mbah Kemo,… yang lucu dan konyol,…he he he

    Matur Nuwun…. mas Yahya

  11. Mas, kalau yang di geronimo itu nama acaranya apa ya, isinya plesetan gitu juga. Ada di periode yg sama dengan gardu jaga. Biasanya ada lagunya dibyo penuh pesona.

  12. Haloo mas Yahya, mengingat “Gardu Jaga” kenangan saya langsung balik saat puluhan tahun yg lalu waktu saya masih kuliah di yogya… Mbah Kemo, Jeliteng, Badrun, Pak RT saya masih ingat dialek dan cara mereka ngomong… Mas Yahya kalo ada rekamannya boleh share dong… buat tombo kangen… Terima kasih banyak

  13. saya suka banget gardu jaga. meskipun tidak selalu mengikuti, tp ini dulu acara radio terfavorit saya. sempat juga merekam beberapa episode di kaset tapi sekarang entah dimana kasetnya. saya minta link downloadnya ya mas, request saya kirim via email. nuwun.

  14. Mas Aku coba downLoad kog nggak mau ya bahkan ada errornya #2202 Piye yo mas biar aku bisa dapet rekaman Gardu Jaga episode berapa saja mas , kirim ke Emailku bisa nggak ya..!!! Thanks walau baru saiki eling mbah kemo tapi kangen juga aku wis 20-an tahun nggak ning Jogya.

    Salam

    Susanto Ex.UKDW

  15. Selamat siang, saya juga pendengar dan penggemar acara Gardu Jaga. saya juga memiliki rekaman Gardu Jaga, tapi sayang, kasetnya sudah lusuh. Saya pernah bertemu dan berbincang dengan salah satu tokoh pemeran Gardu Jaga Kang Jlitheng (nama aslinya: Trimurti Widayatno). beliau sekarang menjabat sebagai Direktur pengembangan dan Penyiaran di Radio KR 107,2 Mhz. Dan memang acara tersebut kembali mengudara di Radio KR. Tapi dengan nama tokoh lain. Kang Jlitheng berganti nama kang Onar, Kang Iwak ganti nama Kang Pardi Geol, Mbah Kemo masih tetap Mbah Kemo. Tapi berhubung pemeran Mbah Kemo sekarang bekerja di Jakarta jadi tidak setiap episode dapat rekaman dan belum tentu muncul di setiap episode nya. Sedangkan pemeran Kang Iwak sudah sibuk mengurusi bisnisnya yaitu Gemini Tour and Travel. Saya sempat menyerahkan 3 judul rekaman Gardu Jaga milik saya ke Pak Trimurti Widayatno. Apabila ingin nostalgia dengan mereka silahkan bertemu dengan beliau-beliau di Radio KR, Di Jln.Mangkubumi no.41-42 Yogyakarta. terima kasih
    salam Gardu Jaga.

  16. Wah saya kangeennn banget era tahun itu, penuh kenangan… saya dulu hampir selalu dengerin acara Gardu Jaga sambil ngerjakan tugas2 sewaktu saya masih kuliah di Yogya…. Kalo ada rekan2 yg punya rekaman lagi boleh dong sharing ke saya… atau kirim kaset2 or USB rekaman tsb juga boleh, nanti semua biayanya saya ganti, thanks…. 🙂

  17. nyuwun sewu, aku lg iseng2 nggolek lewat google tentang mbah kemo, ndilalah ketemu blog yahya…piye carane aku iso nostalgia karo dagelane gardu jaga?

  18. Oom Yahya, saya juga sangat berminat nguri-uri artefak Gardu Jaga yang berhasil panjenengan selamatkan….saya dulu rajin ngrekam di kaset, tapi sekarang dah pada nglokor semua…Mhn jika berkenan saya juga dikirim file nya, matur nuwun.

  19. Sedang nostalgia 25 th an yll di jogja. Senyam-senyum dhewe. Apalagi inget era radio rakosa. Gardu jaga, and acr kuis radionya… ngekek…ngangeni. Sayang gak punya rekamane. Untung ada mbah gugel jd nemu blognya Oom Yahya. Boleh dong Oom dipun share rekaman gardu jaga ne… suwun…

  20. Saya punya banyak sekali rekaman gardu jaga walau kualitasnya tidak bagus, juga smaradana, mr postman maupun rakosa quiz.

    1. Wah, bagi2 dong rekamannya, bro. Bisa diunggah di layanan share file seperti dropbox misalnya

  21. Acara Rakosa tahun 1990an emang lucu poll, terutama Gardu Jaga. Om Yahya, saya juga mau dong link donlot Gardu Jaganya. Maturnuwun.

  22. Salam kenal mas Yahya. Saya panggil mas saja soalnya kita pasti seumuran karena sama sama suka dengan acara radio ini he he he

    Mas sebelumnya saya minta ijin untuk download rekaman gardu jaga yang mas buat di IDWS cuma saya hanya bisa donwload satu dari empat file. Saya hanya bisa download file pertama sisanya file tidak ditemukan. Apakah bisa diupload lagi atau mungkin saya bisa dikirim link untuk mendapatkannya. Kebetulan saya ada kumpumlan teman smp dan kami semua suka dengan acara ini. Mereka pasti suka apabila bisa bernostal’gila’ dengan acara gardu jaga ini.

    Terima kasih mas.

  23. Gardu jaga yang bercerita tentang “kolor wewe” adalah cerita yang paling berkesan buat saya, dimana mbak kemo berambisi mencari kolor wewe di kuburan agar bisa menang lomba suara kicauan burung…rada serem, tapi mbanyol banget ???…
    Meski pemeran “mas jliteng” itu ayah saya (nama di rakosa Wisnu Dewa), sayangnya saya juga ga sempet nyimpen kaset hasil rekaman2-nya…
    Sehat terus untuk om heru (pak RT), om awiek (pak iwak), om kelik (mbah kemo), om agus (krepo)…

    1. Waaah, kehormatan ini putra mas Wisnu mampir ke blog saya. Salam buat bapak ya, saya beberapa kali bertemu beliau, terakhir di KR.
      Sekarang beliau di mana ya?

Leave a Reply

Your email address will not be published.