Pengalaman Test Drive Pajero Sport Dakar 4×2

Ceritanya PT Krama Yudha Tiga Berlian Motor selaku ATPM Mitsubishi sedang mengadakan program test drive untuk Outlander Sport Limited Edition. Sebagai penggemar otomotif tentu saya mendaftar. Lumayanlah bisa ngerasain mobil keren. (evil_grin)

Setelah mendaftar, saya dihubungi dealer Mitsubishi Yogyakarta dan disepakati test drive akan dilakukan keesokan harinya.

Sik sebentar tho, ini Outlander atau Pajero sih yang diomongin? Ya ya, saya tau, beda antara judul dan paragraf pertama tadi. (upss)

Jadi gini …

 

Setelah janjian tadi disepakati, sekitar dua jam kemudian bel rumah saya berdering. Siapa nih, jarang-jarang ada tamu siang-siang gini. Ternyata tiga orang cowo berbadan kekar datang ke rumah. Waduh, siapa nih … mau ngapain nih … Lalu salah seorang di antaranya angkat bicara: Pak, kami dari Mitsubishi, Pajero yang mau di test drive sudah siap pak.

Hah? (mikir)

Perasaan yang mau di test drive Outlander kok yang datang Pajero. Dan datangnya terlalu cepat pula. Tapi yasudahlah, sebelum mereka berubah pikiran, sambar saja tawaran test drive ini. (hassle) Inilah kesan saya tentang Pajero Sport Dakar 4×2 “korban” test drive saya.

Exterior

Unit TD (test drive) yang saya pakai warnanya silver. Cukup gagah. Mobil SUV memang keren kalo hitam atau silver. Menurut saya sih. (blush)   Bannya berukuran 265/65/17, merk Bridgestone.

Wow, biasanya pake mobil mungil, apa bisa pake mobil segede ini?  (malu)

Maaf ndak bisa cerita lebih detail, saya gak sabar dan segera masuk ke dalam kabin.

Pajero-Exterior

Interior

Ane gak sempat mencoba menyalakan mesin wong sudah dinyalakan. Ya udah, langsung naik saja, duduk di kursi pengemudi. Ternyata setelah duduk di dalam, sama sekali gak terasa kesan mobil besar. Posisi duduk tinggi sehingga pandangan ke depan terasa sangat luas. Jok juga terasa “penuh” memegang tubuh.

Baca Juga  Mudik Asyik Pake Mobil Baru

Peredaman cukup baik. Meski pake diesel, tak terdengar suara mesinnya, mirip iklan Panther jadul (upss)

Material interior bagus, jok kulit, dashboard plastik tapi kualitas bagus, dan ada motif kayu di beberapa tempat.

Sayang setirnya keras, sama kek Mirage saya, gak pake busa empuk.  (annoyed)

Speedometer-nya sporty, persis Mirage saya. Sayang MID-nya kurang jelas. Apa karena saya harusnya sudah kudu pake kacamata baca ya? *eh (tampar)

Sayang tempat penyimpanan barang di konsol tengah kurang begitu memadai. Untunglah tempat botol di pintu ada.

Tombol power window diperlengkapi tombol untuk lock windows, sayang gak ada tombol central lock, persis Mirage. Padahal saya berharap lebih, mestinya mobil yang jauh lebih mahal ada dong.  (mumet)

Mohon maaf saya gak sempat mainan AC dan HU-nya. Namun audionya relatif bagus di kuping saya. Sudah ada teeternya pula :D Kontrol audio juga sudah ada di setir. (dance)

Pajero-Dashboard

Oh iyaaa, saya lupa. Mobil ini sudah ada sunroofnya loh.

Pengalaman Mengemudi

Transmisi matic Pajero Sport Dakar ini menggunakan Tiptronik yang jelas sedikit beda sama CVT Mirage. Setelah tanya-tanya sedikit tentang cara pengoperasiannya, langsung masukkan posisi ke D dan injak gas. Wuih, torsinya mantafff.

Nah, pas belok untuk pertama kali …. wadudududu, setirnya beraaaaat kek gak pake Power Steering. Penyebabnya mungkin karena ban besar dan pake hidrolik, padahal saya sudah terbiasa dimanjakan EPS Mirage yang ringan banget.

Untuk kondisi lalin yg padat cukup nyaman. Cuma saya mesti membiasakan diri pake remnya karena seperti terasa nyelonong. Jadi benar ya, kalo ABS itu memang tidak sepakem rem non-ABS?

Ketika ada kesempatan untuk menaikkan kecepatan, kick down! Yak, responsif. Lebih responsif daripada Mirage saya.

Baca Juga  Review All New KIA Carens 2013

Mobil ini stabil banget dikendarai. Sayang saya nggak bisa mengembangkan kecepatan tinggi, mentok di 80 km/jam. Tapi cukup untuk merasakan kestabilannya. Pas masuk jalan keriting juga relatif tak terasa. Suspensinya empuk. Pas menikung juga relatif stabil meski saya gak berani kenceng nikungnya, maklum bukan driver handal.

Sempat mencoba semi manualnya pake tuas yang di setir. Wow, seperti main game saja, hihihi. :mrgreen: Kalo pindah gigi, terasa ada sedikit hentakan namun masih bisa ditoleransi. Cuma males lama-lama pake semi manualnya, udah biasa dimanjakan pake full matik sih.

Kesimpulan

Agak sulit memberikan kesimpulan karena waktu TD yg relatif pendek. Namun saya pikir mobil ini pasti nyaman banget dipake keluar kota, asal gak banyak belokan saja, power steeringnya itu loh …

Follow me on social media:

COMMENTS

Leave a Comment