Blog Oom Yahya

Catatan Usil Yahya Kurniawan

Review Mitsubishi Mirage GLS

Menimbang kota Jogja yang sudah relatif macet pada jam-jam tertentu dan mengingat pada kenaikan harga BBM beberapa waktu lalu, saya memutuskan untuk menjual All New Corolla 1997 yang sudah setia menemani selama sekitar 5 tahun dan menggantikannya dengan sebuah city car yang relatif lebih irit BBM dan bertransmisi matic, supaya tidak terlalu lelah ketika menghadapi macet.

Pilihan jatuh ke Mitsubishi Mirage dan tipe yang saya ambil adalah GLS, warna grey. Setelah beberapa hari menggunakannya, inilah kesan saya terhadap Mirage GLS ini.

Mirage Grey

Eksterior

Penampakan eksterior Mirage relatif sederhana. Dari samping dan dari belakang, sepertinya orang tak akan menyangka kalau mobil ini adalah produk Mitsubishi. Tapi begitu melihat “mata”-nya, orang akan ngeh dengan ciri Mitsubishi. Apalagi jika melihat logo tiga berlian di hidungnya.

Antena panjang yang ada di bagian atas tengah kaca depan memberi kesan bahwa mobil ini bukan sekedar alat transportasi darat, tapi transportasi antar dimensi (halah).

Tentu ini soal selera, tapi buat saya, modelnya yang relatif sederhana itu malah memberi kesan manis dan paling bagus di antara kompetitornya. Setidaknya modelnya tidak seperti setrika terbang atau orang lagi berkumur.

Sayang sekali, defaultnya Mirage GLS ini tidak ada mud guardnya. Lampu sein di spion juga tidak ada, adanya di atas rumah roda depan dan ukurannya relatif kecil. Handle pintu juga masih model ungkit, bukan model tarik yang seperti jembatan itu.

Ukuran ban default adalah 165/65 R14. Ban jadi terkesan kecil kurus karena Corolla saya dulu pakai 195/55 R15.

Soal warna, saya sebenarnya pilih warna merah tapi mesti indent 2 minggu hingga sebulan. Menimbang kebutuhan akan mobil yang mendesak, saya pilih yang ready saja. Pilihannya cuma putih dan grey. Saya pilih grey karena ndak suka mobil warna putih, apapun itu merknya.

Interior

Senada dengan eksterior yang relatif datar, interior Mirage GLS juga begitu. Hanya ada 1 warna di dalam mobil, hitam.

Yang mencengangkan, meski mobil kecil, interior Mirage GLS sangat lega. Saya yang bertinggi 170 cm dapat duduk dengan nyaman di jok belakang. Meski tentu saja ada harga yang harus dibayar untuk mencapai kelegaan itu karena bagasi jadi relatif sempit. Tidak bisa muat pohon seperti kompetitornya.

Namun karena saya bakal memakai mobil ini hanya di perkotaan saja, bagasi sempit tidaklah terlalu menjadi masalah. Kalaupun toh harus keluar kota, ya ntar diakali gimana caranya menata kopor di dalam bagasi.

Dengan Mirage GLS ini, saya mendapatkan solusi untuk meletakkan minuman botol karena ada dua cup holder di depan tuas transmisi serta di pintu. Cup holder ini tidak ada di mobil tua saya. Cuma sayang tidak ada laci kecil untuk menyimpan uang receh.

Lucunya, cermin di balik sunvisor malah ada di sisi pengemudi. Lha aneh ini. Istri saya yang sering dandan di mobil jadi rada kelabakan karena dulu cermin ada di sunvisor penumpang, sekarang jadi tidak ada. Solusinya mungkin akan dicarikan cermin model klip yang bisa dipasang di sunvisor.

Instrumen di dashboard relatif lengkap dan mudah dibaca serta diperlengkapi dengan MID (Multi Information Display). Sayang penunjuk temperatur bukan lagi berupa jarum tapi LED yang hanya menyala bila mesin dalam keadaan dingin atau terlalu panas.

Kontrol head unit dan AC tersedia dalam bentuk digital. Kontrol ini sangat user friendly dan tidak butuh waktu lama untuk dipelajari. AC dingin, audio yang dihasilkan juga relatif bagus. Sumber musik bisa dari CD, pemutar MP3, atau USB Flash. Colokan USB tersembunyi di dalam laci dashboard.

Performa

Seperti yang digembar-gemborkan para penggemar Mitsubishi, Mirage GLS benar-benar “buas”. Meski cuma 1200 cc, mobil ini enteng digeber, bahkan ketika penumpang penuh. Cuma saya belum berani pake kenceng-kenceng, baru berani sekitar 80an km/jam dan itu dapat dicapai dengan sangat mudah.

Transmisi maticnya menggunakan teknologi CVT dan INVECS-III yang sangat halus dalam perpindahan gigi serta mampu mengoptimalkan konsumsi BBM.

Nah, soal konsumsi BBM ini, MID menunjukkan 14.5 km/L dan selalu dipakai dalam kota. Namun sepertinya kalau dihitung manual bisa lebih irit lagi. Cuma saya belum sempat mengukur dengan lebih akurat.

35 Responses to Review Mitsubishi Mirage GLS

  1. Chic says:

    Ihiiiiy mobil baruuuuu….
    Besok-besok kalo aku ke Jogja, jemput pake mobil baru ya Oooom.. :p

  2. Ivan Prakasa says:

    ihiy… mobil baru… look nya keren om… :D
    Aku suka ama tipikal mobil2 begini, ga kecil ga gede. ukurannya pas… :D

  3. efahmi says:

    Iiiiihh… Real men use three pedals (hassle) (ninja)

  4. warm says:

    di luar spec yg mensepona di atas, menurut saya sih, masih kegedean ukuran mobilnya utk ukuran jalan2 di kota jogja, utk kota kecil ini citycar semacam picanto lebih enak (terlihat & ga memenuhi di-) jalanan.

    • Oom Yahya says:

      Lhaaa memangnya Mirage sama Picanto beda jauh ya? Hampir sama kok (hassle)
      Nih ukurannya (PxLxT dalam mm):
      KIA Picanto = 3.595 x 1.595 x 1.490
      Mirage = 3.710 x 1.665 x 1.500

  5. didut says:

    congratz pak Yahya, ditunggu foto-foto keluarga bersama mobil baru ^^

  6. fromtogry says:

    horee selamat naik mobil baru oom

  7. idhuy says:

    Sama Brio enak mana ya om?
    nemu di YouTube nih video review lokal Mirage —> http://www.youtube.com/watch?v=AIZmBdR9zbI

  8. alex says:

    Om yahya.. udah bandingin dengan Agya / Ayla yang harga jauh lebih dibawah Mirage tapi udah bisa dapet city car yang bagus?
    tx.

  9. Sisca says:

    Pak Yahya, apa pernah pakai mobil ini wkt hujan atau agak banjir? Bgmn kondisinya? Menurut Bpk, bgmn kalau dibandingkan dg Nissan March? Saya lagi me-nimbang2 antara keduanya. Terima kasih.
    Sisca – Surabaya

    • Oom Yahya says:

      Mbak Sisca, Mirage aman2 saja kok menembus hujan. Saya pernah mengalami hujan deras sekali dan menerobos genangan, mungkin dalamnya sekitar 15cm. Aman.
      Trus intermitten wipernya istimewa, bisa menyesuaikan kecepatan mobil. Kalo mobilnya makin kenceng, wipernya makin kenceng juga (jedanya makin pendek).
      Kalau sama March ya mending Mirage (subyektif sih, khan saya pakainya Mirage) (upss)

      • Sisca says:

        Terima kasih atas jawabannya. Satu lagi, Pak. Spare parts-nya terjangkau nggak?
        Sisca – Surabaya

        • Oom Yahya says:

          Kalo baca2 di review sih, harga spare part memang sedikit lebih mahal dibanding Toyota misalnya. Tapi ya 11-12 lah

  10. Rubin says:

    Pak Yahya, kalo service rutin ( ganti oli + jasa service ) berapa habis nya ? Kalo tidak salah info, untuk perpanjangan nomor nya termasuk mahal ya?
    -rubin-

    • Oom Yahya says:

      Servis rutin tergantung kilometernya. Saya masih dapat servis gratis sih sampai 10rb KM. Yg 20rb KM kalo ndak salah sekitar 800rb an.
      Untuk perpanjangan belum tahu, belum ada setahun nih (upss)

  11. Rubin says:

    Thanks Pak Yahya, lagi cari informasi nih seputar Mirage, Ayla dan Agya. Sekali lagi terima kasih

  12. Kris says:

    Bensin minimal musti harus Pertamax ya?

  13. prasojo says:

    halo om yahya, mo tanya soal handle pintu,kok sampai dikomentari soalmodel ungkit? apa memang lebih unggul yang model tarik atau gimana? misalnya apakah yg model tarik lebih aman lebih kuat atau pripun? juga apakah model ungkit tsb bisa diganti dengan model tarik? tks..
    btw ne om artoodetoo ya?

  14. prasojo says:

    yah belum dijawab smp skrg..

    • Oom Yahya says:

      Waduh sori bro, kelupaan, maklum lagi (sok) sibuk (upss)
      Sebenarnya ndak ada masalah apa2 sih di model ungkit atau tarik, cuma buat saya yg model tarik lebih keren saja. Dari kecil saya kalo lihat mobil yg model handelnya tarik rasanya keren gitu.
      Lha wong Avanza saja sudah model tarik khan?

      Oh ya betul, di SM saya pake ID artoodetoo (ninja)

  15. prasojo says:

    oh betul brarti om droid ini hehehe…
    skalian nanya lagi om itu bisa tdk kalo diganti pake model tarik, emang keknya mobil2 skrg pk tari smw ya? tinggal ganti handlenya aja ato harus ngrubah macem2 gt? tks

  16. MAG says:

    Masih penasaran nih ama mirage oom yahya :D
    Bawain ke Surabaya dong om (cerutu) (bwek)

    …………. (ngacir)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>